M-RADARNEWS.COM, JATENG – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyerahkan 3.000 sertifikat tanah untuk masyarakat, di Stadion Krida Bhakti, Kabupaten Grobogan, Provinsi Jawa Tengah, Selasa (23/01/2024). Dalam kesempatan tersebut, Presiden menyampaikan bahwa sampai dengan saat ini pemerintah telah menyelesaikan 110 juta sertifikat dari total 126 juta sertifikat tanah di seluruh Tanah Air.

“Tinggal sedikit sekali hitungan saya kemarin kalau nggak ada Covid–Covid kan 2 tahun, kalau nggak ada Covid itu selesai 126 juta. Tapi enten Covid nggih mundur sedikit tahun depan pun rampung, pemerintah baru nanti yang menyelesaikan, tahun depan selesai,” ucapnya.

Kepala Negara menegaskan, bahwa sertifikat tanah merupakan tanda bukti hak hukum atas tanah yang dimiliki masyarakat. Presiden menjelaskan, adanya sertifikat tanah dapat mencegah terjadinya sengketa tanah dan konflik lahan.

“Sehingga nggak ada lagi yang namanya sengketa-sengketa. Kalau sudah pegang ini, di sini ada nama pemegang hak, luas tanah, alamat di sini semuanya komplet. Kalau ada orang datang (mengaku) ‘ini tanah saya’, ‘bukan, tanah saya, sertifikatnya ada ini.’ Sudah diam,” tuturnya.

Selanjutnya, Presiden kembali mengingatkan untuk tetap berhati-hati apabila ingin menggunakan sertifikat tersebut untuk agunan pinjaman di bank sebagai modal usaha. Kepala Negara menyebut bahwa perhitungan dan kalkulasi harus dilakukan secara detail.

“Silakan ‘disekolahkan’ tapi dihitung, dikalkulasi. Kalau kira-kira sebulan nggak bisa nyicil mboten sah mawon, untungnya 10 juta nyicilnya 20 juta, nggak usah, ditutup niku mengke pun. Kalau untungnya 20 juta, nyicilnya 10 juta, itu bisa, kira-kira,” ujarnya.

Turut mendampingi Presiden dan Ibu Iriana dalam acara ini adalah Menko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Menteri ATR/BPN Hadi Tjahjanto, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Pj. Gubernur Jateng Nana Sudjana, dan Bupati Grobogan Sri Sumarni.

Sumber : BPMI Setpres
Editor : Redaksi
Spread the love